Kisah Kanak-Kanak Granit Xhaka Ditambah Fakta Biografi yang tidak terhingga

Kisah Kanak-Kanak Granit Xhaka Ditambah Fakta Biografi yang tidak terhingga

LB membentangkan Kisah Penuh Genius Bola Sepak yang paling dikenali dengan Nama Panggilan; 'Xhakaboom'. Kisah Kanak-kanak Granit Xhaka kami dan Fakta Biografi memberi anda kisah penuh mengenai peristiwa-peristiwa penting dari zaman kanak-kanaknya hingga kini. Analisis ini melibatkan kisah hidupnya sebelum kemasyhuran, kehidupan keluarga, kehidupan hubungan dan banyak fakta mengenai dirinya.

Ya, semua orang tahu tentang kebolehannya di lini tengah tetapi tidak banyak yang menganggap Granit Xhaka's Bio yang cukup menarik. Sekarang tanpa berlanjutan lagi, mari kita mulakan.

Kisah Kanak-kanak Granit Xhaka Ditambah Fakta Biografi yang Tidak Terungkap -Kehidupan Awal

Granit Xhaka dilahirkan pada hari 27 September 1992 di Basel, Switzerland. Dia dilahirkan oleh ibunya, Elmaze Xhaka dan ayahnya, Ragip Xhaka. Ibu bapa Albania berasal dari Kuršumlija, Serbia.

Untuk memahami kisah awal kehidupan Granit Xhaka adalah memahami keluarganya; bagaimana mereka menderita, bagaimana mereka telah bergabung dan bekerja tanpa lelah untuk mengatasi. Dari awal yang paling sederhana, perjalanan anak muda itu ke puncak didahului oleh perjalanan orang tuanya sendiri menuju keselamatan, melarikan diri dari sebuah negara di ambang perang saudara.

Ibu bapa Xhaka tahu bahawa mereka memerlukan permulaan yang baru dan, di 1990, mereka berhijrah ke Switzerland. Anak sulung mereka, Taulant, akan dilahirkan di Basel di 1991, dengan Granit berikutan 18 bulan kemudian.

Seperti Granit Xhaka meletakkannya; "Ayah saya menunjukkan kekuatan luar biasa dan Taulant dan saya telah membesar dengan kekuatan mentalnya, " Xhaka berkata. "Kami mempunyai idola ini, model peranan ini, yang mengajar kita bahawa anda perlu kuat untuk mencapai sesuatu. Jadi kita membesar sangat kuat. Itulah mengapa di padang, kami mempunyai kekuatan mental ini untuk mendapatkan lebih banyak perkara dan benar-benar melakukannya. "

Xhaka berhutang segala-galanya ke Switzerland, dan peluang yang diberikan kepadanya, tetapi dia tidak boleh dan tidak akan melupakan akar Kosovo-Albania, yang terus menyentuhnya hingga sekarang.

Kisah Kanak-kanak Granit Xhaka Ditambah Fakta Biografi yang Tidak Terungkap -Kehidupan Hubungan

Gambar yang menakjubkan di bawah ini tidak lain adalah si rambut coklat Leonita, wanita cantik yang terpikat. Dia adalah isteri cantik Granit Xhaka. Seperti Xhaka, Lekaj berasal dari keluarga Albania Kosovo.

Xhaka pertama kali bertemu Leonita ketika masih bermain untuk kelab asalnya, Borussia Mönchengladbach. Dia bekerja untuk pasukan Bundesliga dan menarik perhatian pemain antarabangsa Switzerland. Sesungguhnya, dia sangat cantik.

Selain mengambil icecreams gergasi, kedua-dua pencinta suka pergi ke Miami untuk percutian musim panas mereka.

Pada April 2017, Granit Xhaka pernah mengenakan jas coklat mewah dan berlutut untuk meminta pasangannya menikah. Leonita Lekaj berkata ya, dan dia meraikannya di Instagram. Xhaha juga menyiarkan gambar yang sama di akaun Instagramnya dengan mesej berikut: Dia berkata YA. Bola emas adalah keajaiban, isteri emas adalah syurga! Tuan & Puan Xhaka.

Granit Xhaka meluangkan masa di luar musim untuk mempersembahkan teman wanita jangka panjang Leonita Lekaj.

Pemain antarabangsa Switzerland itu mengumumkan berita besar dengan menyiarkan gambar 'Mr and Mrs' dengan pengantin perempuannya di Instagram. Perkahwinan mereka berlaku pada bulan Julai 2017.

Granit Xhaka dan Leonita Lekaj telah hidup bahagia selama ini.

Kisah Kanak-kanak Granit Xhaka Ditambah Fakta Biografi yang Tidak Terungkap -Kehidupan keluarga

BAPA: Ragip Xhaka adalah seorang Kosovarian yang sombong yang pernah memprotes pemerintahan Yugoslavia Komunis ketika itu di Kosovo bahawa dia dan orang-orangnya mempunyai hak untuk wujud.

Dia membela hak mereka dan mereka adalah hak demokratik asas - keperluan, seperti dapat memilih. Itu politik semata-mata. Xhaka berkata, ... Ayah saya bertanya: "Mengapa kita tidak Demokrat di sini? Kita layak menjadi demokrat. Kami pantas didengar. ' Ragip Xhaka kemudian ditangkap oleh kerajaannya. Ia bukan sahaja dia. Ada orang lain yang ditangkap, termasuk pamannya, yang telah dipenjarakan beberapa tahun sebelum itu. Dia mendapat tahun 15. Ragip dihukum penjara selama 3 dan setengah tahun.

"Setakat yang saya tahu, beberapa bulan pertama di penjara adalah OK," Xhaka berkata. "Tetapi kemudian pemukulan bermula."

Kejahatan Xhaka Sr telah mengambil bahagian dalam demonstrasi menentang pemerintah pusat komunis di Belgrade. Ia adalah 1986 dan dia seorang pelajar berusia 22 di Universiti Pristina di Kosovo, yang kemudian menjadi wilayah autonomi di Yugoslavia. Dia akan ditangkap dan diberikan hukuman enam tahun. Xhaka Sr berkongsi sel dengan empat lelaki lain dan dia akan dibebaskan sekali setiap hari - untuk minit 10.

Xhaks bersambung…"Sebagai anak lelakinya, cerita itu adalah sesuatu yang menyentuh saya dengan mendalam - ia benar-benar, dalam hati saya," Xhaka juga meneruskan… "Untuk menggambarkan ayah saya dengan betul, anda perlu menghargai kedalaman penuhnya. Ia sangat tragis. Saya kadang-kadang bertanya kepadanya: 'Beritahu saya lagi,' tetapi saya masih tidak fikir dia telah mendedahkan semuanya. Selalu ada saat-saat senyap di mana saya merasakan dia telah menelan sesuatu dan tidak spiltted kebenaran. Mungkin ia terlalu banyak dan dia ingin melepaskan anak-anaknya semua kesedihan.

Salah satu perkara yang pelik adalah kita tidak tahu mengapa Ragip Xhaka dibebaskan lebih awal dari hukumannya tetapi dia dibebaskan pada masa yang sama dengan bapa saudaranya. Tiada seorang pun keluarga yang mengetahuinya sehingga mereka muncul di depan pintu. Perasaan Xhaka adalah mereka mengambil perjanjian untuk mematuhi peraturan penjara, menutup mulut dan tidak pernah menimbulkan masalah. Inilah sebabnya mengapa mereka membebaskan mereka kerana mereka berfikir: 'Tidak ada masalah dengan mereka lagi.' Tetapi tiada siapa yang pasti mengenainya.

Ragip Xhaka setelah pembebasannya di penjara diberdayakan oleh tekad untuk mencari kehidupan yang lebih baik, yang suatu hari akan diwujudkan dalam semangat bersama anak-anaknya untuk bertempur di padang bola. Dia berhijrah keluarganya dari Podujevo, Distrik Prishtina ke Switzerland pada tahun 1990.

MOTHER: Salah satu perincian yang paling mendedahkan tentang ibu Xhaka adalah bahawa dia hanya bertemu suaminya tiga bulan sebelum penangkapan dan penjara.

Xhaka pernah berkata. “Saya sangat menghormati ibu saya. Saya tidak pernah mendengar seorang wanita bersama-sama dengan lelaki selama tiga bulan - pada usia muda itu - dan kemudian menunggunya selama tiga setengah tahun. Ibu saya seorang yang luar biasa. "

Ketika Elmaze Xhaka, duduk di stan di samping calon menantunya, dia memakai baju setengah-setengah Switzerland / Albania. Walaupun dia Switzerland, tetapi juga peminat netral kerana kedua-dua anaknya bermain di negara yang berbeza. Dia dan menantunya sangat dekat.

BROTHER: Taulant Ragip Xhaka (lahir 28 Mac 1991) adalah abang kepada Granit Xhaka. Taulant Xhaka juga merupakan pemain bola sepak profesional dan bermain untuk FC Basel dan pasukan kebangsaan Albania. (Seperti pada masa penulisan).

SISTER: Agnesa Xhaka adalah adik kakak kepada Granit Xhaka yang juga saudara lelaki yang paling disayanginya.

Pada suatu hari Granit Xhaka menaja ulang tahunnya. Agnesa Xhaka menulis kata-kata manis tentang gangguannya dan mengikutinya dengan gambar. Tetapi yang menarik perhatiannya adalah komen yang ditulisnya. Ia berkata…

"Saya sangat mencintaimu, anda adalah saudara terbaik di dunia," dia menulis, menyiratkan bahawa dia menggambarkan adiknya yang terdekat, Granit sebagai "Kegemaran". Ini dapat dibenarkan oleh fakta bahawa Granit jauh disayangi daripada kakaknya. Sementara itu, Instagram Taulant tidak mempunyai catatan yang serupa dengan yang ini.

Kisah Kanak-kanak Granit Xhaka Ditambah Fakta Biografi yang Tidak Terungkap -Personaliti

Granit Xhaka mempunyai atribut berikut untuk keperibadiannya.

Kekuatan Granit Xhaka: Dia Koperasi, diplomatik, ramah, berfikiran adil dan sosial.

Kelemahan Granit Xhaka: Dia boleh ragu-ragu. Lebih-lebih lagi, dia takut menghadapi konfrontasi dan mempunyai kebiasaan membawa dendam.

Apa yang suka Granit Xhaka: Kelembutan, berkongsi dengan orang lain dan di luar rumah.

Apa Granit Xhaka tidak suka: Keganasan, ketidakadilan, suara keras dan kepatuhan.

Secara umum, Granit Xhaka adalah damai, adil, dan mereka benci bersendirian. Perkongsian itu sangat penting baginya.

Kisah Kanak-kanak Granit Xhaka Ditambah Fakta Biografi yang Tidak Terungkap -Kerjaya dalam Ringkasan

Xhaka memulakan kariernya di kelab kampung halamannya, Basel, memenangi Liga Super Swiss pada setiap dua musim pertamanya. Dia kemudian pindah ke pasukan Bundesliga Borussia Mönchengladbach pada tahun 2012, mengembangkan reputasi sebagai pemain berbakat secara teknikal dan pemimpin semula jadi di samping kritikan atas perangainya. Dia dilantik sebagai kapten Borussia Mönchengladbach pada tahun 2015 pada usia 22 tahun, memimpin pasukan ke kelayakan Liga Juara-Juara UEFA untuk musim kedua berturut-turut. Dia melengkapkan perpindahan berprofil tinggi ke Arsenal pada Mei 2016 dengan bayaran sekitar 30 juta pound. Selebihnya, seperti yang mereka katakan, kini menjadi sejarah.

Kisah Kanak-kanak Granit Xhaka Ditambah Fakta Biografi yang Tidak Terungkap -Seorang Pemimpin Lelaki

Borussia Mönchengladbach memulakan musim terburuk mereka pada musim 2015/16 ketika mereka kalah dalam lima perlawanan liga pertama yang menyebabkan mereka mati terakhir.

Pengurus Lucien Favre mengundurkan diri tidak lama kemudian dan Andre Schubert mengambil alih. Dengan kapten mereka Tony Jantschke cedera, perkara pertama yang dilakukan Schubert adalah menyerahkan gelang tangan itu kepada Xhaka hanya beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang ke-23. Dia juga dilantik sebagai kapten negaranya, Switzerland.

"Kami memilih Granit kerana dia adalah pemain yang sangat penting untuk kami," Kata Schubert. "Dia mempunyai kualiti tetapi juga harus belajar untuk bertanggungjawab."

Langkah ini mengagumkan ketika Mönchengladbach kembali memasuki perlumbaan untuk merebut tempat Liga Juara-Juara. Xhaka mendahului dari depan, malah menjaringkan gol dalam permainan pertamanya sebagai kapten. Di bawah kepemimpinan dan taktik Schubert, Mönchengladbach akhirnya menduduki tempat keempat dan layak ke pusingan playoff Liga Juara-Juara.

Untuk mengetuai pasukan di 23 bukanlah jenaka. Wenger melakukan perkara yang sama dengan Cesc Fabregas dan walaupun dia tidak mendapat sokongan yang diperlukan dari segi pemain berkualiti di sekelilingnya, pemain Sepanyol itu memberi inspirasi kepada mereka untuk menduduki empat mata teratas dan bola sepak Liga Juara-Juara.

Xhaka boleh menjadi pemain yang diamanahkan dengan memimpin pasukan apabila tiba waktunya dan Wenger jelas memerlukan beberapa kepala yang lebih berpengalaman dan boleh dipercayai di tengah-tengah taman.      SEMAKAN FAKTA: Terima kasih kerana membaca Kisah Kanak-Kanak Granit Xhaka serta fakta-fakta biografi yang tidak terperinci. Pada LifeBogger, kami berusaha untuk ketepatan dan keadilan. Sekiranya anda melihat sesuatu yang tidak sesuai dalam artikel ini, sila berikan komen anda atau hubungi Kami!. 

Langgan
Beritahu
0 Komen-komen
Maklumbalas dalam baris
Lihat semua komen